fbpx

Eksklusif: Facebook membuang haram pro-Adani media sosial pengiklanan | SINGAPURA Berita

Dengan persekutuan kampanye pemilihan dalam ayunan penuh, sebuah lingkungan politik pelakon, dari pihak utama untuk pihak ketiga lobi kumpulan seperti GetUp dan Dahulu Australia, yang bertarung ia keluar online untuk klik, suka dan saham.

Tetapi undang-undang, meninggal tahun lalu memerlukan politik media sosial iklan untuk mengungkapkan siapa yang membayar untuk iklan itu, sedang terbayang oleh beberapa.

SINGAPURA Berita boleh mengungkapkan Australia pilihan Raya telah diminta Facebook dan Twitter mengambil iklan politik dari suatu kelompok yang disebut ‘Bekerja di SA’ selepas SINGAPURA Berita dibuat suruhanjaya sedar tidak dibenarkan iklan.

A dibayar Twitter iklan dari Menganggur di SA.
media Sosial

Iklan dilihat oleh SINGAPURA Berita dituduh Buruh Timbalan Pemimpin Tanya Plibersek tidak peduli tentang pengangguran di negeri ini kerana dia kritikan Adani.

pilihan raya telah menekankan air keruh sekitar pengiklanan media sosial.

Andrew Hughes dari Australia Negara University menjelaskan bahwa ketika seseorang membayar orang lain untuk penciptaan atau promosi sosial-media kandungan ia pergi dari hanya ‘user-generated kandungan’ yang tidak memerlukan pendedahan, untuk ‘pengiklanan’ yang tidak.

tanpa nama ‘Menganggur di SA’ Facebook page telah 1800 pengikut dan yang sama Twitter akaun telah 1600 pengikut.

Baca lebih

Kedua-dua Menganggur di SA akaun media sosial tetap pos anti-partai Buruh jawatan dan mendukung kontroversi Adani lombong arang batu.

“Rang undang-undang Memendekkan telah mengumumkan kebijakan energi yang akan mempunyai kesan buruk di wilayah masyarakat yang bergantung pada industri seperti pertanian dan perlombongan untuk membuat hidup, tidak untuk menyebut kehilangan ekonomi miliaran. Australia dan Partai Buruh yang beralih ke yang gila Australia sayur-Sayuran,” satu Facebook pos membaca.

Australia pilihan Raya memberitahu SINGAPURA Berita yang Facebook telah dihalang dan diambil ke bawah dibayar iklan dari halaman setelah diberitahu untuk mereka.

suruhanjaya berkata ia masih menunggu jawapan daripada Twitter, yang juga telah diberitahu untuk haram iklan.

“Yang MEA bekerja rapat dengan syarikat media sosial. Tahun ini kami telah meminta Facebook untuk membuang yang tidak dibenarkan pemilih iklan, gambar, video di empat Facebook muka surat,” Suruhanjaya kata.

Menganggur di SA Facebook page.
media Sosial.

Tn. Hughes bilang ada “grey kawasan” dalam undang-undang mengenai apa yang telah dianggap iklan politik, yang diperlukan untuk dibersihkan.

“Beberapa organisasi adalah ujian yang area abu-abu, karena pada saat tidak ada yang benar-benar menarik mereka di atasnya,” dia berkata.

“Apa Cambridge Analytica lakukan adalah menunjukkan orang-orang kecanggihan iklan politik dalam era digital, dan kami melihat itu di Australia juga,” Tn. Hughes kata.

SINGAPURA Berita dihantar soalan untuk Menganggur di SA Facebook page meminta yang telah membayar untuk mereka siri iklan. Mesej itu ‘dilihat’ tetapi tidak menyahut.

Baca lebih

Dr Stephen Dann dari Australia Negara University berkata Pemilih Suruhanjaya pemantauan iklan politik kebenaran adalah salah satu yang paling penting pekerjaan suruhanjaya.

“Pengenalan adalah bentuk yang akuntabilitas dan pemilikan. Di mana-mana ‘Ditulis dan diberi Kuasa oleh’ muncul, ia secara automatik meletakkan orang yang ada di buku itu,” dia bilang SINGAPURA Berita.

Tn. Hughes kata yang lebih besar pulih peraturan media sosial politik pengiklanan diperlukan dan mencadangkan banning pihak ketiga kumpulan dari iklan di media sosial mungkin strategi yang berkesan.

“orang-Orang organisasi tidak meletakkan ke hadapan apa-apa calon, jadi dengan cara mereka menggunakan kelemahan dalam pemilih undang-undang untuk mencoba dan mempengaruhi keputusan raya, tanpa bertanggungjawab atau bertanggungjawab atas tindakan mereka,” dia berkata.

Apakah anda tahu lebih banyak tentang cerita ini? E-mel [email protected]

This content was originally published here.

Share on Whatsapp

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »
Enable Notifications    OK No thanks